Produk Insektisida

Insektisida adalah pestisida yang digunakan terhadap serangga. Mereka termasuk ovicides dan larvasida yang digunakan terhadap telur dan larva serangga masing-masing. Insektisida yang digunakan dalam pertanian, kedokteran, industri, dan digunakan di rumah umum. Penggunaan insektisida diyakini menjadi salah satu faktor utama di balik peningkatan produktivitas pertanian di abad ke-20 [1] Hampir semua insektisida memiliki potensi untuk secara signifikan mengubah ekosistem,. Banyak yang beracun bagi manusia, dan lain-lain terkonsentrasi di rantai makanan [rujukan?].
Klasifikasi insektisida dilakukan dengan beberapa cara yang berbeda: [rujukan?]

    
Insektisida sistemik digabungkan oleh tanaman diobati. Serangga menelan insektisida sambil makan pada tanaman.
    
Insektisida kontak adalah racun bagi serangga dibawa ke dalam kontak langsung. Khasiat sering berhubungan dengan kualitas aplikasi pestisida, dengan tetesan kecil (seperti aerosol) sering meningkatkan kinerja. [2]
    
Insektisida alami, seperti nikotin, pyrethrum dan ekstrak nimba yang dibuat oleh tanaman sebagai pertahanan terhadap serangga. Insektisida berbasis nikotin masih banyak digunakan di AS dan Kanada meskipun mereka dilarang di Uni Eropa. [3]
    
Protectants tanaman dimasukkan (PIPs) adalah zat insektisida yang dihasilkan oleh tanaman setelah modifikasi genetik [4] Sebagai contoh, gen yang kode untuk protein Baccilus thuringiensis biosida spesifik dimasukkan ke dalam bahan genetik tanaman tanaman itu.. Kemudian, tanaman memproduksi protein. Karena biocide tersebut dimasukkan ke dalam tanaman, aplikasi tambahan, setidaknya dari senyawa yang sama, tidak diperlukan.
    
Insektisida anorganik yang diproduksi dengan logam dan termasuk arsenates, senyawa tembaga dan senyawa fluor, yang sekarang jarang digunakan, dan sulfur, yang umum digunakan.
    
Insektisida organik adalah bahan kimia sintetis yang terdiri dari jumlah terbesar pestisida tersedia untuk digunakan saat ini.
    
Modus tindakan-bagaimana pestisida membunuh atau menginaktivasi hama-adalah cara lain untuk mengklasifikasikan insektisida. Modus tindakan penting dalam memprediksi apakah insektisida akan menjadi racun bagi spesies terkait, seperti ikan, burung dan mamalia.


Organochlorides
Sifat insektisida yang terbaik perwakilan terkenal kelas ini insektisida, DDT, dibuat oleh Swiss Scientist Paul Müller. Untuk penemuan ini, ia dianugerahi Hadiah Nobel untuk Fisiologi atau Kedokteran pada tahun 1948 [5] DDT diperkenalkan di pasar pada 1944.. Kenaikan kontemporer industri kimia memfasilitasi produksi skala besar DDT dan terkait hidrokarbon diklorinasi. Fungsi DDT dengan membuka saluran natrium dalam sel-sel saraf serangga. [6]Organofosfat dan karbamat
Kelas lain besar insektisida sintetis adalah organofosfat. Lagi Target ini sistem saraf serangga. Organofosfat mengganggu enzim acetylcholinesterase dan cholinesterases lainnya, mengganggu impuls saraf, membunuh atau menonaktifkan serangga. Insektisida organofosfat dan agen saraf senjata kimia (seperti sarin, tabun, soman dan VX) bekerja dengan cara yang sama. Organofosfat memiliki efek toksik akumulatif bagi satwa liar, sehingga beberapa eksposur terhadap bahan kimia menguatkan toksisitas. [7]
Insektisida karbamat memiliki mekanisme beracun mirip dengan organofosfat, tetapi memiliki durasi yang lebih pendek dari tindakan dan dengan demikian agak kurang beracun. [Rujukan?]Piretroid
Untuk meniru aktivitas insektisida dari senyawa alami pyrethrum kelas lain dari pestisida, pestisida piretroid, telah dikembangkan. Senyawa ini nonpersistent modulator saluran natrium, dan jauh lebih akut toksik dibandingkan organofosfat dan karbamat. Senyawa dalam kelompok ini sering diterapkan terhadap hama rumah tangga. [8]Neonicotinoids
Neonicotinoids adalah analog sintetis dari nikotin insektisida alami (dengan toksisitas akut yang lebih rendah mamalia dan ketekunan lapangan besar). Bahan kimia ini nicotinic acetylcholine reseptor agonis. Insektisida spektrum luas-sistemik, mereka memiliki tindakan yang cepat (menit-jam). Mereka digunakan sebagai semprotan, membasahi, benih dan tanah perawatan-sering sebagai pengganti organofosfat dan karbamat. Serangga diobati menunjukkan tremor kaki, gerak sayap yang cepat, stylet penarikan (kutu daun), gerakan bingung, kelumpuhan dan kematian. [9] Imidakloprid mungkin neonikotinoid yang paling umum digunakan. Baru-baru ini datang di bawah pengawasan untuk efek merusak pada lebah madu, [10] dan potensinya untuk meningkatkan kerentanan terhadap serangan wereng padi. ​​[11]Ryanoids
Ryanoids adalah analog sintetik dengan modus yang sama tindakan sebagai ryanodine, insektisida alami diekstrak dari Ryania speciosa (Flacourtiaceae). Mereka mengikat saluran kalsium dalam otot jantung dan rangka, memblokir transmisi saraf. Hanya satu jenis insektisida seperti saat ini terdaftar, Rynaxypyr, nama generik chlorantraniliprole. [12]Pengatur pertumbuhan serangga
Pengatur pertumbuhan serangga (IGR) adalah istilah yang diciptakan untuk menyertakan meniru hormon serangga dan kelas awal bahan kimia, para urea benzoylphenyl, yang menghambat kitin (exoskeleton) biosintesis pada serangga. Diflubenzuron adalah anggota dari kelas kedua, digunakan terutama untuk mengendalikan ulat yang hama. Insektisida yang paling sukses di kelas ini adalah juvenoids (analog hormon juvenil). Dari jumlah tersebut, methoprene yang paling banyak digunakan. Ini tidak memiliki toksisitas akut diamati pada tikus, dan disetujui oleh WHO untuk digunakan dalam tangki air air minum untuk memerangi malaria. Sebagian besar penggunaannya adalah untuk memerangi serangga di mana orang dewasa adalah hama, termasuk nyamuk, beberapa spesies lalat, dan kutu. Dua produk yang sangat mirip, hydroprene dan kinoprene digunakan untuk mengendalikan spesies seperti kecoa dan lalat putih. Methoprene telah terdaftar dengan EPA sejak tahun 1975, dan hampir tidak ada laporan resistensi. Jenis yang lebih baru IGR adalah agonis tebufenozide ecdysone (Mimic), yang digunakan dalam kehutanan dan aplikasi lain untuk mengendalikan ulat, yang jauh lebih sensitif terhadap efek hormonal dibanding perintah serangga lainnya.Insektisida biologi
Banyak tanaman memancarkan zat untuk mencegah serangga dari makan. Contoh Premier adalah zat diaktifkan oleh enzim myrosinase. Enzim ini mengubah glukosinolat ke berbagai senyawa yang beracun bagi serangga herbivora. Salah satu produk dari enzim ini adalah allyl isothiocyanate, bahan tajam dalam saus lobak.Biosintesis antifeedants oleh aksi myrosinase.
Myrosinase ini hanya dirilis setelah menghancurkan daging lobak oleh herbivora (atau ahli saus lobak). Karena allyl isothiocyanate berbahaya bagi tanaman serta serangga, akan disimpan dalam bentuk yang tidak berbahaya glukosinolat itu, terpisah dari enzim myrosinase. [13]
Secara umum, pohon damar dianggap sebagai insektisida alami. Secara khusus, produksi oleoresin oleh spesies konifer adalah komponen dari respon pertahanan terhadap serangan serangga dan infeksi jamur patogen. [14]Insektisida bakteri
Bacillus thuringiensis adalah penyakit bakteri yang mempengaruhi Lepidopterans dan beberapa serangga lainnya. Racun yang dihasilkan oleh strain yang berbeda dari bakteri ini digunakan sebagai larvicide terhadap ulat, kumbang, dan nyamuk. Racun dari Saccharopolyspora spinosa terisolasi dari fermentasi dan dijual sebagai Spinosad. Karena racun ini memiliki sedikit efek pada organisme lain, mereka dianggap lebih ramah daripada pestisida sintetis lingkungan. Toksin dari B. thuringiensis (Bt toksin) telah dimasukkan langsung ke dalam tanaman melalui penggunaan rekayasa genetika. Insektisida biologis lainnya termasuk produk berdasarkan jamur entomopatogen (misalnya Beauveria bassiana, Metarhizium anisopliae), nematoda (misalnya Steinernema feltiae) dan virus (misalnya Cydia pomonella granulovirus). [Rujukan?]Dampak lingkunganEfek pada spesies nontarget
Beberapa insektisida membunuh atau merugikan makhluk lain selain yang mereka dimaksudkan untuk membunuh. Sebagai contoh, burung mungkin beracun ketika mereka makan makanan yang baru disemprot dengan insektisida atau ketika mereka kesalahan butiran insektisida pada tanah untuk makanan dan memakannya. [7]
Insektisida disemprotkan mungkin melayang dari daerah yang itu diterapkan dan ke daerah satwa liar, terutama ketika disemprotkan aerially. [7]DDTArtikel utama: DDT
Pengembangan insektisida seperti DDT telah termotivasi oleh keinginan untuk menggantikan alternatif lebih berbahaya atau kurang efektif. DDT diperkenalkan untuk menggantikan memimpin dan senyawa arsenik berbasis, yang digunakan secara luas di awal 1940-an. [15]
Beberapa insektisida telah dilarang karena fakta bahwa mereka adalah racun yang terus-menerus memiliki efek buruk pada hewan dan / atau manusia. Kasus yang sering dikutip adalah bahwa DDT, contoh banyak digunakan (dan mungkin disalahgunakan) pestisida, yang dibawa ke perhatian publik dengan buku Rachel Carson, Silent Spring. Salah satu dampak yang lebih dikenal DDT adalah untuk mengurangi ketebalan kulit telur pada burung predator. Kerang kadang-kadang menjadi terlalu tipis untuk dapat bertahan, menyebabkan penurunan populasi burung. Hal ini terjadi dengan DDT dan sejumlah senyawa terkait karena proses bioakumulasi, dimana bahan kimia, karena stabilitas dan kelarutan lemak, terakumulasi dalam jaringan lemak organisme '. Juga, DDT dapat biomagnify, yang menyebabkan konsentrasi semakin tinggi dalam lemak tubuh hewan lebih jauh ke rantai makanan. The dekat di seluruh dunia larangan penggunaan bahan kimia pertanian DDT dan terkait telah memungkinkan beberapa burung, seperti elang pemburu, untuk memulihkan dalam beberapa tahun terakhir. Sejumlah pestisida organoklorin telah dilarang dari sebagian besar menggunakan seluruh dunia, dan global mereka dikendalikan melalui Konvensi Stockholm tentang bahan pencemar organik yang persisten. Ini termasuk:. Aldrin, chlordane, DDT, dieldrin, endrin, heptaklor, Mirex dan Toxaphene [rujukan?]Penurunan penyerbuk
Insektisida dapat membunuh lebah dan dapat menjadi penyebab penurunan penyerbuk, hilangnya lebah yang menyerbuki tanaman, dan gangguan keruntuhan koloni (CCD), [16] di mana lebah pekerja dari sarang lebah atau koloni lebah madu Barat tiba-tiba menghilang. Kehilangan penyerbuk akan berarti pengurangan hasil panen. [16] dosis subletal insektisida (yaitu imidakloprid dan neonicotinoids lainnya) mempengaruhi perilaku mencari makan lebah. [17] Namun, penelitian penyebab CCD itu tidak meyakinkan pada bulan Juni 2007. [ 18]Insektisida individuOrganochloridesLihat juga: Kategori: insektisida organochloride

    
Aldrin
    
Chlordane
    
Chlordecone
    
DDT
    
Dieldrin
    
Endosulfan
    
Endrin
    
Heptaklor
    
Hexachlorobenzene
    
Lindane (gamma-hexachlorocyclohexane)
    
Methoxychlor
    
Mirex
    
Pentaklorofenol
    
TDE
OrganofosfatLihat juga: Kategori: insektisida organofosfat

    
Asefat
    
Azinphos-metil
    
Bensulida
    
Chlorethoxyfos
    
Klorpirifos
    
Klorpirifos-metil
    
Diazinon
    
Dichlorvos (DDVP)
    
Dicrotophos
    
Dimethoate
    
Disulfoton
    
Ethoprop
    
Fenamiphos
    
Fenitrothion
    
Fenthion
    
Fosthiazate
    
Malathion
    
Metamidofos
    
Metidation
    
Mevinphos
    
Monokrotofos
    
Naled
    
Omethoate
    
Oxydemeton-metil
    
Parathion
    
Parathion-metil
    
Forat
    
Phosalone
    
Phosmet
    
Phostebupirim
    
Phoxim
    
Pirimiphos-metil
    
Profenofos
    
Terbufos
    
Tetrachlorvinphos
    
Tribufos
    
Triklorfon
Karbamat

    
Aldicarb
    
Bendiocarb
    
Karbofuran
    
Carbaryl
    
Dioxacarb
    
Fenobucarb
    
Fenoxycarb
    
Isoprokarb
    
Metomil
    
2 - (1-Methylpropyl) fenil methylcarbamate

Piretroid

    
Aletrin
    
Bifenthrin
    
Cyhalothrin, Lambda-sihalotrin
    
Cypermethrin
    
Siflutrin
    
Deltametrin
    
ETOFENPROX
    
Fenvalerate
    
Permetrin
    
Fenotrin
    
Prallethrin
    
Resmethrin
    
Tetramethrin
    
Tralomethrin
    
Transfluthrin
Neonicotinoids

    
Acetamiprid
    
Clothianidin
    
Imidakloprid
    
Nitenpyram
    
Nithiazine
    
Thiacloprid
    
Thiamethoxam
Ryanoids

    
Rynaxypyr
Pengatur pertumbuhan serangga

    
Benzoylureas
        
Diflubenzuron
        
Flufenoxuron
    
Methoprene
    
Hydroprene
    
Tebufenozide
Tanaman yang berasal

    
Anabasine
    
Anethole (jentik nyamuk) [19]
    
Annonin
    
Asimina (bibit pohon pepaya) untuk kutu
    
Azadirachtin
    
Kafein
    
Carapa
    
Cinnamaldehyde (sangat efektif untuk membunuh jentik nyamuk) [20]
    
Cinnamon daun minyak (sangat efektif untuk membunuh jentik nyamuk) [19]
    
Cinnamyl asetat (membunuh larva nyamuk) [19]
    
Citral
    
Deguelin
    
Derris
    
Derris (rotenone)
    
Desmodium caudatum (daun dan akar)
    
Eugenol (jentik nyamuk) [19]
    
Linalool
    
Miristisin
    
Neem (Azadirachtin)
    
Nicotiana rustica (nikotin)
    
Peganum harmala, biji (asap dari), akar
    
Oregano minyak membunuh kumbang Rhizopertha dominica [21] (bug yang ditemukan dalam sereal disimpan)
    
Poliketida
    
Pyrethrum
    
Quassia (Amerika Selatan tanaman genus)
    
Ryanodine
    
Tetranortriterpenoid
    
Timol (mengendalikan tungau varroa di koloni lebah) [22]
Biologicals

    
Bacillus sphaericus
    
Bacillus thuringiensis
    
Bacillus thuringiensis aizawi
    
Bacillus thuringiensis israelensis
    
Bacillus thuringiensis kurstaki
    
Bacillus thuringiensis tenebrionis
    
Virus Polyhedrosis Nuklir
    
Granulovirus
    
Spinosyn A
    
Spinosyn D
Lain

    
Tanah diatom
    
Borate
    
Boraks
    
Asam Borat
Lihat juga

    
Fogger
    
Indeks artikel pestisida
    
Langka arthropoda
    
Aplikasi pestisida
ReferensiArtikel ini membutuhkan tambahan kutipan untuk verifikasi. Harap membantu memperbaiki artikel ini dengan menambahkan kutipan ke sumber terpercaya. Disertai rujukan bahan mungkin sulit dan dihapus. (Desember 2010)

    
^ Van Emden HF, Pealall DB (1996) Selain Silent Spring, Chapman & Hall, London, 322pp.
    
^ "Dropdata.org". dropdata.org. Diakses 2011-01-05.
    
^ "Nikotin Pencabutan Usulan dari Toleransi 1/12". Pmep.cce.cornell.edu. Diakses 2011-01-05.
    
^ Tanaman Didirikan protectants
    
^ Karl Grandin, ed. (1948). "Paul Müller Biografi". Les Prix Nobel. The Nobel Foundation. Diakses 2008-07-24.
    
^ Vijverberg et al. (1982). "Modus serupa tindakan piretroid dan DDT pada saluran gating natrium dalam saraf myelinated". Alam (295). Diakses 2012-04-28.
    
^ Abc Palmer, KAMI, Bromley, PT, dan Brandenburg, RL. Wildlife & pestisida - Kacang. North Carolina Cooperative Extension Service. Diakses pada tanggal 14 Oktober 2007.
    
^ Class, Thomas J. dan Kintrup J. (1991). "Piretroid sebagai insektisida rumah tangga: analisis, eksposur dalam ruangan dan ketekunan.". Jurnal Fresenius 'Kimia Analitik (340). Diakses 2012-04-28.
    
^ Fishel, F.M. 2009. Pestisida Profil Toksisitas: Pestisida neonikotinoid IFAS Publikasi # PI-80
    
^ Insektisida mengambil tol pada lebah madu
    
^ Yao Cheng, Zhao Peng-Shi, Li-Ben Jiang, Lin-Quan Ge, Jin-Cai Wu, Gary C. Jahn 2012. Kemungkinan hubungan antara perubahan imidakloprid-induced dalam profil transkripsi gen padi dan kerentanan terhadap wereng coklat Nilaparvata lugens Stal (Hemiptera: Delphacidae), Pestisida Biokimia dan Fisiologi, Tersedia online 20 Januari 2012, ISSN 0048-3575, 10.1016/j.pestbp. 2012.01.003
    
^ "Pestisida LI-chlorantraniliprole". http://www.epa.gov/opprd001/factsheets/chloran.pdf. Diakses 2011-09-14.
    
^ Rosemary A. Cole "Isothiosianat, nitriles dan tiosianat sebagai produk autolisis dari glukosinolat di Cruciferae" Phytochemutry, 1976. Vol. 15, hlm 759-762. DOI: 10.1016/S0031-9422 (00) 94437-6
    
^ Trapp, S., Croteau, R. (2001). "Biosintesis Defensive Resin di Conifers". Review Tahunan Fisiologi Tanaman dan Biologi Molekuler Tanaman 52: 689-724. doi: 10.1146/annurev.arplant.52.1.689. PMID 11337413.
    
^ Robert L. Metcalf "Serangga Control" di ensiklopedia Ullmann Kimia Industri "Wiley-VCH, Weinheim, 2002. doi: 10.1002/14356007.a14_263
    
^ A b Wells M (11 Maret 2007). "Vanishing lebah mengancam tanaman AS". www.bbc.co.uk (BBC News). Diakses pada 19 September 2007.
    
^ Colin, ME, Bonmatin, JM, Moineau, I., et al. 2004. Sebuah metode untuk mengukur dan menganalisis aktivitas mencari makan lebah madu: Relevansi terhadap efek subletal insektisida sistemik yang disebabkan oleh. Arsip Pencemaran Lingkungan dan Toksikologi Volume: 47 Issue: 3 Halaman: 387-395
    
^ Oldroyd BP (2007) Apa yang Membunuh Lebah Madu Amerika? PLoS Biology 5 (6): e168 DOI: 10.1371/journal.pbio.0050168 Diakses pada 2007-05-17.
    
^ A b c d "Cinnamon Minyak Tewaskan Nyamuk". www.sciencedaily.com. Diakses pada 5 Agustus 2008.
    
^ "Cornelia Dick-Pfaff: Wohlriechender Mückentod, 2004/07/19".
    
^ "Oregano Oil Bekerja Serta Insektisida Sintetis Untuk Mengatasi Hama Kumbang umum". www.sciencedaily.com. Diakses pada 23 Mei 2008.
    
^ "Almond petani mencari lebah sehat". BBC News. 2006/03/08. Diakses 2010-01-05.
Bacaan lebih lanjut

0 komentar:

Poskan Komentar